* MENGHITUNG USIA KEHAMILAN *

 

Masih banyak pasangan yang belum tahu bagaimana menghitung usia kehamilan. Pada umumnya penghitungan dilakukan mulai saat haid selesai. Memang secara medis bisa dilakukan seperti itu dengan catatan waktu terjadinya pelepasan sel telur diketahui pasti dalam hal ini dapat dilihat dengan ultrasonografi (USG) dan penghitungan seperti ini menghasilkan usia kehamilan cukup bulan  38 minggu.

Karena tidak praktis maka cara yang dipakai adalah menghitung usia kehamilan dari hari pertama datangnya haid terakhir. Dengan cara ini didapatkan usia kehamilan cukup bulan 40 minggu (280 hari). Bagaimana jika ibu tidak ingat pasti hari pertama haid terakhirnya (HPHT), langkah terbaik adalah melakukan USG di trimester pertama kehamilan, karena pada saat itu bias pemeriksaan alat USG hanya dalam ukuran hari. Selanjutnya untuk lebih memastikannya lagi dilakukan USg serial dua bulan berikutnya. Baru didapatkan usia hamil yang lebih akurat. Kenapa harus akurat ? Kalau bayinya lahir tepat waktu sih tidak begitu masalah, tetapi jika lewat waktu ? disinilah gunanya usia kehamilan yang akurat.

Secara tradisional menyatakan usia kehamilan sering dinyatakan dalam bulan. Bagaimana cara mengkonversinya? Mudah sekali satu bulan kita rata-ratakan 30 hari ( bukan 4 minggu, kurang tepat), selanjutnya usia kehamilan dalam minggu yang disebut oleh SpOG dikalikan 7 didapat usia hamil dalam hari, selanjutnya dibagi 30 hari. Contoh: Usia kehamilan 30 mg x 7 = 210 hari, 210 hari : 30 = 7 bulan. Sehingga usia hamil cukup bulan 40 minggu = 9 bulan 10 hari.

Secara sederhana ada patokan penentuan usia kehamilan berdasarkan tingginya puncak rahim ibu saat diraba pada dinding perut. Ada 3 patokan, pertama: setinggi pusat = usia hamil 6 bulan, kedua: antara pusat – ujung tulang dada = 8 bulan dan terakhir antara pusat – pinggir atas tulang kemaluan (dibagian atas bulu kemaluan) = usia hamil 4 bulan. Bagaimana jika tinggi puncak rahim tidak berada pada tiga patokan diatas? Ya betul sekali: maka usia hamil kira-kira berada antara patok-patok diatas yaitu 5 bulan (antara 4 bulan dan 6 bulan) dan 7 bulan (antara 6 bulan dan 8 bulan). Bingung? Dibaca pelan-pelan…pasti bisa dimengerti.

Dalam praktek sehari-hari kadang-kadang ibu2 bidan lupa mengingatkan batas maksimal usia kehamilan, yang akibatnya sering terjadi kematian bayi dalam kandungan. Batas maksimal usia kehamilan secara internasional sudah disepakati 42 minggu=294 hari (WHO). Jika sampai usia tersebut belum lahir maka dilakukan pengakhiran kehamilan dengan rangsangan persalinan (induksi) atau dengan operasi cesar tergantung kondisi bayi.

By putrynurul

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s